Kamis, September 22, 2011

LATAR BELAKANG GALENIKA

Istilah galenika berawal dari nama seorang tabib yunani yaitu Claudius Galenos (Galen) yang membuat sediaan obat-obatan yang berasal dari tumbuhan dan hewan sehingga munculah ilmu obat-obatan yang dinamakan galenika.

Jadi, ilmu galenika adalah ilmu yang mempelajari tentang cara pembuatan sediaan (preparat) obat dengan cara sederhana yang dibuat dari alam (tumbuan dan hewan)

Secara umum pembuatan sediaan galenik adalah

Mengolah bagiian tumbuhan yang mengandung obat menjadi simplisia atau bahan obat lainya.

Setelahmenjadi simplisia obat-obat (bahan obat) tersebut di ambil dan di olah dalam bentuk sediaan (preparat)

TUJUAN

  1. Memisahkan zat-zat esensial yang terkandung dalam simplisia dari zat-zat lain yang di anggap kurang bermanfaat
  1. Membuat suatu sediaan yang sederhana dan mudah dipakai
  1. Agar obatobat yang terkandung dalam sediaan tersebut stabil dalam penyimpanan yang lama
  1. Untuk memenuhu tugas pelajaran Undang-Undang Kesehatan
  2. Untuk menambah wawasan para siswa-siswi tentang galenika
  3. Sebagai sarana belajar para siswa-siswi tentang galenika

GALENIKA

Sediaan galenik adalah sediaan yang di buat dari bahan baku hewan atau tumbuhan yang di ambil sarinya.

Zat-zat yang tersari (berkhasiat) biasanya terdapat dalam sel-sel bagian tumbuh-tumbuhan yang umumnya dalam keadaan kering.Cairan penyari masuk kedalam zat-zat berkhasiat utama dari pada simplisia yang akan di ambil sarinya,kemudian, zat berkhasiat tersebut akan terbawa larut dengan cairan penyari, setelah itu larutan yang mengandung zat berkhasiat dipisahkan dari bagian simplisia lain yang kurang bermanfaat.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pembuatan sediaan galenik diantaranya sebagai berikut:

1. Drazat kehalusan

Derazat kehalusan ini harus di sesuaikan dengan mudah atau tidaknya obat yang terkandung tersebut untuk disari.semakin halus simplisianya itu akan mempermudah proses penyarian, ataupun sebaliknya semakin sukar disari maka simplisia harus di buat semakin halus.

2. Temperatur suhu dan lamanya waktu

Suhu harus di sesuaikan dengan sifat dari obat, apakah bmudah menguap atau tidak, mudah tersari atau tidak

3. Bahan penyari dan cara menyari

Setiap simplisia atau bahan obat mempunyai cara dan bahan penyari yang berbeda-beda, Oleh karena itu cara ini harus di sesuaikan dengan sifat kelarutan obat dan daya serap bahan penyari ke dalam simplisia.

4. Konsentrasi/kepekatan

Pada umumnya untuk menentukan penggunaan cairan penyari mengacu/memperhatikan beberapa factor antara lain:

1. Mempunyai kelarutan zat dalam menstrum

2. Tidak menyebabkan simplisia menjasi rusak atau hilang zat berkhasiatnya

3. Harga yang ekonomis

4. Jenis sediaan yang akan di buat

Cairan –cairan penyari tersebut yang sering di gunakan adalah:

1. Air

2. Etanol

3. Glyserinum

4. Eter

5. Solven hexane

6. Aseton dan

7. Chloroform

Sediaan galenik dapat digolongkan berdasarkan cara pembuatanya sebagai berikut:

1. Aqua aromatica

2. Extracta

3. Sirupi dan

4. Spiritus aromatici

Sediaan galenika yang menggunakan metoda khusus adalah seperti Infusum Hyoscyami Oleosum

Solutio Carbonis detergens atau Liquor Carbonatis detergens (Licadet).

AQUA AROMATIC (AIR AROMATIK)

Menurut Farmakope Edisi II Aqua Aromatic adalah larutan jenuh Minyak atsiri dalam air. Diantara air aromatic ada yang memiliki daya terapi yang lemah,terlebih digunakan untuk memberi aroma pada obat-obatan atau sebagai pengawet. Air ini tidak boleh berwarna dan berlendir, tapi harus mempunyai baud dan rasa yang menyerupai bahan asal.

Pembuatan air aromatic dilakukan dengan melarutkan sejumlah Minyak atsiri dalam air sesuai yang tertera dalam 60 ml Etanol (95%), kemudian ditambah air sedikit-demi sedikit sambil di kocok kuat hingga 100 ml. ditambah 500 gr Talcum sambil diosok sekali-kali dibiarkan selama beberapa jam dan di saring. Dan satu bagian volume filtrate di encerkan dengan 39 bagian volume air.

Air aromatic merupakan cairan jernih atau agak keruh mempunyai baud an rasa yang tidak menyimpang dari baud an rasa Minyak atsiri asal.Air aromatic disimpan dalam wadah tertutup rapat terlindung dari cahaya dan di tempat yang sejuk.

Jumlah bagian minyak atsiri yang digunakan untuk olleum foeniculi adalah 4 bagian gr Olleum foeniculi sedangkan untuk Aqua Menthae Piperithae adalah 2 Olleum Menthae Piperithae.

Untuk pembuatan aqua rosae dilakukan sebagai berikut:

Melarutkan 1 gr olleum rosae dalam 20 ml etanol. Pada filtrate ditambahkan air secukupnya hingga 5000 ml dandisaring.

Bila air aromatic dalam penyimpanan terjadi kekeruhan maka sebelum digunakan harus di kocok kuat-kuat

Aqua Laucolerasi Artificialis menurut Farmakope Belanda di buat dengan melarutkan Benjaldehidum di campur dengan Solutio Acidy Hidrocyanidi 2% dan air.

EXTRACTA (EKSTRAK)

Extrak adalah sediaan yang dapat berupa kering,kental dan cair, dibuat dengan menyari simplisia nabati atau hewani menurut cara yang sesuai yaitu maserasi, perkolasi, atau penyeduhan dengan air mendidih.Sebagi cairan penyari digunakan air,eter,atau campuran etaniol dan air.penyarian dilakukan di luar pengaruh cahaya matahari langsung.penyarian dengan campuran etanol dan air dilakukan dengan cara maserasi atau perkolasi.penyarian dengan eter dilakukan dengan cara perkolasi.penyarian dengan air dilakukan dengan cara maserasi, perkolasi,atau disiram dengan air mendidih.

Pembuatan sediaan extrak dimaksudkan agar zat berkhasiat yang terdapat di dalam simplisia terdapat dalam bentuk yang mempunyai kadar yang tinggi dan hal ini memudahkan zat berkhasiat dapat di atur dosisnya.Dlam sediaan extrak dapat di standardisasikan kadar zat berkhasiat sedangkan kadar zat berkhasiat dalam simplisia sukar di dapat yang sama.

Beda penyarian pada extrak dengan tingtur ialah pada extrak di sari sampai zat berkhasiat dalam simplisia habis sedangkan pada tingtur hanya sesbagianzat berkhasiat tersari.

Contoh-contoh extrak:

  1. Extrak Belladonnae
  2. Extrak Hyoscyami
  3. Extrak Timi
  4. Extrak Strici
  5. Extrak Pule pandak
  6. Extrak Kelembak
  7. Extrak Straoinium
  8. Extrak Frangulae
  9. Extrak Jadam
  10. Extrak Kecambah
  11. Extrak Hati
  12. Extrak Kina
  13. Extrak Kola
  14. EXtrak Opium dll.

SIRUPI (SYRUP)

Sirop addalah sediaan cair berupa laruan yang mengadung sakrosa.Kadar sakrosa adalah tidak kurang dari 66,9%kecuali dinyatakan lain.

Sirop dibuat dengan cara sebagai berikut : cairan untuk sirop dianaskan dan di tambah gula,jika perlu di didihkan hingga larut.Ditambah air mendidih secukupnya hingga di peroleh bobot yang di kehendaki,bila terjadi busa,hilangkan busanya dan di serkai.Pembuatan sirop dari simplisia yang mengandung glukosida antrakinon, di tambahkan natrium karbonat sejumlah 10% bobot simplisia.pada pembuatan sirop simplisia untuk persediaan di tambahkan Nipagin 0,25% b/v atau pengawet yang cocok.sirop disimpan dalam wadah tertutup rapar,dan di tempat yang sejuk.

Kadar gula pada sirop pada suhu kamar maksimum 66% sakrosa, bila lebih tinggi akan terjadi pengkristalan,tetapi bila lebih rendah dari 62% sirop akan membusuk. Berat jenis sirop ialah kira-kira 1,3. Pada penyimpanan dapat terjadi inverse dari sakrosa (pecah menjadi Glukosa dan Fraktosa)dan bila sirop yang bereaksi asam,inverse dapat terjadi lebih cepat.

Dalam larutan ber air mengandung 62% atau lebih sakrosa tidak dapat di tumbuhi jamur,meskipun jamur tidak terbunuh.

Bila kadar sakrosa turun karena inverse maka jamur dapat tumbuh. Bila dalam resep sirop di encerkan dengan air, dapat pula di tumbuhi jamur. Untuk mencegah sirop tidak akan menjadi busuk di tambah Nipagin sebagai pengawet.

Bila cairan hasil sarian mengandung zat yang mudah menguap maka sakrosa di larutkan dalam pemanasan lemak dan dalam botol yang tertutup, Hal ini ddi lakukan daalam membuat Aurantii compositus sirupus, Balsami tolutani sirupus, Colae compositus sirupus, Senegae sirupus, Thymi sirupus dan Thymi compositus sirupus.Pada pembuatan Cinamomi sirupus sakrosa di larutkan tanpa penggunaan air panas.

SPIRITUS AROMATICI

Spiritus aromatici dibuat dengan maserasi sejumlah simplisia dengan campuran sejumlah etanol dan air selama 24 jam. Masterat lalu di destilasi sampai di peroleh 1000 bagian.

Kadar etanol Spiritus aromatici adalah 65% v/v.

Spiritus aromatici harus jernih tidak boleh berwarna, cairan berbau aroma dan berasa, yang mengandung hanya bagian yang mudah menguap tidak mengandung tannin dan harsa.

Pengenceran Spiritus aromatici dengan air akan menjadi keruh,karena minyak menguap yang di kandung kurang larut dalam air.

Dalam farmakope belanda terdapat sediaan:

  1. Spiritus aromaticus

Maserasi selama 24 jam Majoranae Herba,Cinamomi Cortex, Myristicae Semen, Caryopyllum dan Coriandry Fructus, dengan campuran Etanoldan Air.Dari cairan tersebut lalu si destilasihingga di peroleh 1000 bagian.

  1. Spiritus Cinamommi

Maserasi selama 24 jam, sebruk Cinamommi Cortex dengan campuran Etanol dan Air. Dari cairan ini lalu di destilir hingga di peroleh 1000 bagian.

  1. Spiritus Citri

Maserasi selama 24 jam, Citi Fructus Cortex segar dengan etanol. Lalu di destilasi dan akhirnya di destilasi dengan uap hingga di peroleh 1000 bagian.

  1. Spiritus Cochlearie

Maserasi selama 24 jam, Cochlearie Herba dan Armoraciae Radix dengan campuran etanol dan air.lalu di destilir hingga di peroleh 1000 bagian.

  1. Spiritus Lavandulae

Larutkan 1 bagian Olleum Lavandulae dalam 150 bagian etanol 90% v/v dan 49 bagian air.

METODE PENARIKAN YANG SERING DI GUNAKAN

MASERASI

Adalah cara penarikan sari dari simplisia dengan merendam simplisia tersebut dalam cairan penyari pada ssuhu biasanya 15-25° C. Maserasi uga merupakan proses pendahuluan untuk pembuatan secara perkolasi.

Kecuali di nyatakan lain masersi dilakukan dengan cara sebagai berikut: sepuluh bagian simplisia atau campuran simplisia denggan derazat halus yang cocok di masukan ke dalam sebuah bejana,lalu di tuangi 75 bagian cairan penyari, di tutup dan di biarkan selama lima hari terlindung cahaya dam sambil sering di aduk.setelah lima hari cairan tersebut di serkai, dip eras,dicuci ampasnya dengan cairan penyari secukupnya hingga di peroleh 100 bagian.Lalu maserat dipindah ke dalam bejana yang tertutup dan di biarkan di tempat sejuk,terlindung dari cahaya selama dua hari,Dengan demikian maserat sudah bisa di saring.

Kemudianmaserat di suling atau di uapkanpada tekanan rendah dalam suhu tidah lebih dari 50° C hingga konsistensi yang di kehendaki.

Maserat yang di buat di maserasi dengan air segera di panasi pada suhu 90° C, Untuk mengendapkan putih telur, agar sediaan dapat tahan lama.

DIGERASI

Digerasi adalah cara penarikan simplisia dengan merendam simplisia dengan caairan penyari pada suhu 35°-45° C. Cara ini sekarang sudah jarang dilakukan karena disamping membutuhkan alat-alat tertentu juga pada suhu tertentu sering kali beberapa simplisi a menjadi rusak. Dan hilang zat berkhasiat utamanya.

Disinilah banyak para ilmuan yang putus asa dalam percobaan mereka yang gagal karena tidak memperhitungkan keuntungan dan kerugian dari pada metode digerasi tersebut

PERKOLASI

Perkolasi adalah suatu cara penarikan memakai alat yang di sebut percolator,yang simplisianya terendam dalam cairan penyaridimana zat-zatnya terlarut dan larutan tersebut akan menetesscara beraturan keluar sampai memenuhu syarat-syarat yang di tetapkan dalam Farmakope.

Kecuali di nyatakan lain, perkolasi dilakukan dengan cara sebagai berikut:

Sepuluh bagian simplisia atauu campuran simplisia dengan derazat halus yang cocok di basahi dengan 2,5bagian 5 bagian cairan penyari, dimasukan ke dalam bejana tertutup sekurang-kurangnya 3 jam

Masa dipidahkan sedikit demi sedikit ke dalam percolator sambil tiap kali di tekan dengan hati-hati di tuangi cairan penyari secukupnya sampai cairan mulai menetes dan diatas simplisia masih terdapat cairan penyari,pekolator di tutup, dan di biarkan selama 2 jam.

Cairan di biarkan menetes dengan kecepatan 1 ml per menit, cairan penyari di tambahkan berulang-ulang secukupnya sehingga selalu terdapat selapis cairan penyari secukupnya di atas simplisia, hingga di peroleh 80 bagian perkolat. Masa diperas, campurkan cairran perasan ke dalam perkolat, cairan penyari di tambahkan secukupnya hingga di peroleh perkolat 100 bagian.Perkolat di pindahkan ke dalam bejana, ditutup dan di biarkan selama dua hari di tempat yang sejuk dan terlindung dari cahaya.

Tingtur harus jernih dan ditempatkan dalam botol tertutup baik,diluar pengaruh cahaya dan di simpan di tempat yang sejuk. Secara ekonomisbahan dasar yang di sari dapat dip eras sekuat mungkin dengan perasan hidrolik.

Untuk bahan dasar yang mengandung harsa di gunakan cairan penyari etanol 90% v/v, dan umumnya cairan penyari adaalah etanol 70% v/v.

Yang penting tingtur yang mengandung harsa dengan cairan penyari etanol 90% v/v adalah Benzoes Tinctura, Myrrhae Tinctura.



| Free Bussines? |

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Halaman